by

PLN Pasok 25 Ribu MVA untuk SPKLU Bus Transjakarta dan Mayasari Bakti

Jakarta – ligo.id – Mempercepat tumbuhnya ekosistem kendaraan listrik di Indonesia, PT. PLN (Persero) tak hanya memberikan fasilitas bagi pemilik kendaraan listrik pribadi tetapi juga untuk transportasi publik.

Melalui Unit Induk Distribusi Jakarta Raya, PLN memasok listrik sebesar 2.500.000 Volt Ampere (VA) untuk Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) milik PT. Mayasari Bakti yang akan menjadi charging station bagi 30 unit bus listrik operasional Transportasi Jakarta (TransJakarta).

Kepala Divisi Teknik Armada PT. TransJakarta, Erawan Hermansyah menyebutkan, target tahun 2030 sudah beroperasi 10 ribu bus listrik di Jakarta. Realisasi pengadaannya saat ini sudah dilakukan bertahap.

“SPKLU di pool bus listrik ini merupakan yang pertama di Indonesia,” ujar Erawan.

Direktur Holding PT. Mayasari Bakti, DR. Ir. H. Andy Oetario Putro, MM selaku operator bus TransJakarta mengucapkan terima kasih atas layanan penyambungan PLN yang cepat.

Baca juga :  Pencari Kerja di Kota Gorontalo Dapat Kesempatan Tingkatkan Skill di LLK-UKM

“Terima kasih, pelayanan PLN sangat cepat untuk penyediaan listrik bagi charging station bus listrik kami. Bus listrik ini ke depannya akan menjadi moda transportasi baru yang lebih efisien dan ramah lingkungan, sehingga harapan kami ke depan tetap bisa berkolaborasi baik dengan PLN,” kata Andy.

General Manager PLN Unit Induk Distribusi Jakarta Raya, Doddy B. Pangaribuan mengatakan, PLN siap mendukung pemerintah dalam mengembangkan ekosistem kendaraan listrik.

PLN siap memastikan tersedianya pasokan listrik maupun model bisnis kerja samanya.

“Di manapun SPKLU, listriknya pakai PLN, pasokan listrik di Jakarta cukup untuk memenuhi berbagai kebutuhan energi listrik, termasuk untuk pendirian SPKLU ataupun home charging bagi pemilik kendaraan listrik pribadi. Beban puncak tertinggi tahun 2022 sebesar 5.351 MW (Megawatt) dan masih ada cadangan daya 2700 MW dari total daya mampu PLN Jakarta, jadi secara pasokan masih aman sekali,” tambahnya.

Suplai listrik sebesar 2.500.000 VA untuk SPKLU milik PT. Mayasari Bakti ini merupakan bentuk dukungan dari PLN kepada PT. Mayasari Bakti dan juga PT. TransJakarta untuk beralih dari moda transportasi berbahan bakar minyak dan gas bumi ke moda transportasi listrik sebagai salah satu upaya untuk mengurangi emisi karbon dan penggunaan sumber energi fosil.

Baca juga :  Wah,,, Wagub Sulut Sumbangkan Lahan 5 Ha untuk Relokasi Korban Abrasi Amurang

Lebih lanjut Doddy menyampaikan komitmen dalam mendukung PT. Mayasari Bakti dan PT. TransJakarta untuk mencapai cita-cita kita bersama dalam upaya menyelamatkan bumi melalui penggunaan moda transportasi listrik.

“Hal ini sejalan dengan Pemprov DKI Jakarta Langit Biru untuk mendukung terciptanya udara bersih di Jakarta. Selain itu, ini juga merupakan bentuk dukungan dan komitmen kami agar Indonesia dapat mencapai target Carbon Neutral pada tahun 2060,” jelas Doddy.

Untuk SPKLU milik PLN sendiri, PLN UID Jakarta Raya telah mendirikan 26 unit stasiun pengisian kendaraan listrik umum (SPKLU) di 18 lokasi. Dua di antaranya merupakan SPKLU dengan sistem kemitraan atau partnership.

Baca juga :  JMSI Dukung Kesepakatan Dewan Pers dan Polri, Mitigasi Polarisasi di Pemilu 2024

Tahun ini, PLN UID Jakarta Raya menargetkan pengoperasian tujuh SPKLU lagi. PLN membuka peluang bagi swasta untuk menjalin kemitraan dalam penyediaan SPKLU.

Bagi pelanggan yang ingin mendirikan SPKLU, baik yang dimiliki oleh badan usaha maupun yang dikelola bersama oleh PLN, dapat menghubungi PLN atau mengakses laman https://layanan.pln.co.id/mitra-bisnis-spklu.

Adapun jika badan usaha sudah memiliki SPKLU dan akan digunakan untuk operasional charging station internal badan usaha, pelanggan dapat melakukan pemasangan baru listrik di kantor PLN terdekat atau melalui aplikasi PLN Mobile. #cak/rd

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *