Data Pribadi 2 Jurnalis Diakses, Tiktok Mata-Matai Wartawan

Amerika Serikat – ligo.id – Raksasa media sosial China, TikTok, mengaku mengakses data pribadi dua jurnalis tanpa sepengetahuan mereka.

Pada Kamis (22/12/2022), perusahaan induk dari aplikasi video populer tersebut mengatakan bahwa karyawannya secara tidak benar mengakses data jurnalis, sebagai bagian dari upaya yang gagal untuk menyelidiki kebocoran informasi perusahaan.

Karyawan tersebut melihat alamat IP jurnalis yang mencoba mengetahui apakah mereka berada di lokasi yang sama, dengan karyawan yang diduga membocorkan informasi rahasia.

Pengungkapan tersebut, yang dilaporkan sebelumnya oleh New York Times, dapat menambah tekanan yang dihadapi TikTok di Washington dari anggota parlemen dan pemerintahan Biden atas masalah keamanan tentang data pengguna.

Seseorang yang diberi pengarahan tentang masalah tersebut mengatakan empat karyawan ByteDance (perusahaan induk TikTok) yang terlibat dalam insiden tersebut dipecat, termasuk dua di China dan dua di Amerika Serikat.

Baca juga :  Vladimir Putin Tegas Tidak Akan Ikuti Pihak Barat Boikot Komposer Rusia

Pejabat perusahaan mengatakan, mereka mengambil langkah tambahan untuk melindungi data pengguna.

Kongres akan mengesahkan undang-undang minggu ini untuk melarang pegawai pemerintah AS mengunduh atau menggunakan TikTok di perangkat milik pemerintah mereka.

Belasan gubernur telah melarang pegawai negara bagian menggunakan TikTok di perangkat milik negara.

The Financial Times mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa ‘memata-matai wartawan, mengganggu pekerjaan mereka atau mengintimidasi sumber mereka sama sekali tidak dapat diterima. Kami akan menyelidiki cerita ini lebih lengkap sebelum memutuskan tanggapan resmi kami.’

Juru bicara BuzzFeed News Lizzie Grams mengatakan, perusahaan sangat terganggu oleh laporan tersebut, mengatakan itu menunjukkan ‘pengabaian terang-terangan terhadap privasi dan hak jurnalis serta pengguna TikTok.’

Baca juga :  Buron Sejak 2018, Izil Azhar Ditangkap KPK

Pada Kamis lalu, Forbes melaporkan bahwa ByteDance telah melacak beberapa jurnalis Forbes, termasuk beberapa yang sebelumnya bekerja di BuzzFeed ‘sebagai bagian dari kampanye pengawasan rahasia’ yang bertujuan menemukan sumber kebocoran.

Kepala Eksekutif TikTok Shou Zi Chew mengatakan dalam email terpisah kepada karyawan yang dilihat oleh Reuters bahwa ‘pelanggaran seperti itu sama sekali tidak mewakili prinsip-prinsip perusahaan kami’.

Dia mengatakan, perusahaan ‘akan terus meningkatkan protokol akses ini, yang telah ditingkatkan dan diperkuat secara signifikan sejak inisiatif ini dilakukan’.

Chew mengatakan bahwa selama 15 bulan terakhir perusahaan telah bekerja untuk membangun Keamanan Data AS TikTok (USDS) untuk memastikan bahwa data pengguna TikTok AS yang dilindungi tetap berada di Amerika Serikat.

Baca juga :  Digitalic: SEO yang Baik Harus Berdampak Bagi Bisnis

“Kami sedang menyelesaikan migrasi manajemen data pengguna AS yang dilindungi ke departemen USDS dan telah secara sistematis memutus jalur akses” tulisnya.

ByteDance juga mengatakan, sedang merestrukturisasi departemen Audit Internal dan Pengendalian Risiko, dan fungsi investigasi global akan dipisahkan dan direstrukturisasi.

Komite Investasi Asing di Amerika Serikat (CFIUS) pemerintah AS, sebuah badan keamanan nasional, selama berbulan-bulan berupaya mencapai kesepakatan keamanan nasional dengan ByteDance untuk melindungi data lebih dari 100 juta pengguna TikTok AS, tetapi tampaknya tidak ada kesepakatan. akan tercapai sebelum akhir tahun. #

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *